Diduga Ada Penyimpangan, CERI Akan Gugat Tim Tender Pertamina Kilang Ofelin TPPI Tuban
Penegak Hukum Terlibat Tindak Pidana Korupsi

07 Okt 2020 Nasional
Diduga Ada Penyimpangan,  CERI Akan Gugat Tim Tender Pertamina Kilang Ofelin TPPI Tuban

Center of Energy and Resources Indonesia (CERI) telah melayangkan beberapa surat konfirmasi terkait soal transparansi, independensi dan fairness serta akuntabilitas oleh tim tender terhadap proses tender FEED dan EPC Kilang Olifin TPPI  kepada PT Kilang Pertamina International dan kepada Tim Jamintel, Bareskrim serta BPKP sejak 23 - 30 September 2020. 

Namun sampai saat ini kami tidak mendapatkan jawaban memuaskan dari sekretaris perusahaan PT KPI, VP Corcom Pertamina maupun pihak terkait lainnya.

Terkhusus soal teknis pendampingan oleh unsur penegak hukum dalam proses tender tersebut seperti yg pernah dikatakan oleh VP Corcom Pertamina keberbagai media, karena publik membutuhkan informasi yang benar dan terpercaya, bukan asal klaim seperti yg dirilis oleh VP Corporate communication ( Corcom) Pertamina selama ini terkesan menyesatkan publik.

Sependek informasi yang kami telah peroleh, ternyata teknis pedampingan masih sebatas  memberikan rambu rambu saja untuk dipedomani oleh tim tender, bukan keterlibatan langsung mengawasi tahap demi tahap untuk memverifikasi dokumen administrasi 4 konsorsium,  sehingga apabila terjadi penyimpangan dari rambu rambu yang diberikan oleh tim pendampingan, maka tanggung jawab hukumnya melekat bagi tim tender atau pihak pihak yang mengintervensi tim tender.

Adapun tender tersebut sebelumnya diikuti oleh 4 (empat) konsorsium internasional, yang tediri dari Konsorsium Daelim Industrial – Wijaya Karya – McDermott Indonesia (“Konsorsium Daelim”), JO Hyundai 
Engineering Co., Ltd. – Saipem SpA – Rekayasa Industri – PT. Enviromate Technology International (“JO 
Hyundai Engineering Co., Ltd.”), Konsorsium GS E&C – Adhi Karya – Technimont SpA (“Konsorsium GS 
E&C”), serta Konsorsium Technip – Tripatra – Samsung Engineering (“Konsorsium Technip”).

Apabila tim tender Pertamina tetap meneruskan proses penunjukan konsorsium terpilih dari dua konsorsium yang telah diloloskan oleh tim tender dari 4 peserta konsorsium yang ikut tender pembangunan komplek kilang olifin bernilai sekitar Rp 50 triliun.

Maka, lembaga CERI akan melakukan 2 upaya hukum lanjutan, yaitu pertama akan melaporkan dugaan tindak pidana korupsi kepada semua penegak hukum terkait,  dan kedua akan melakukan gugatan perbuatan melawan hukum oleh pejabat Pertamina yang diduga kuat telah menguntungkan konsorsium tertentu ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

Demikianlah sikap kami sehubungan dugaan telah terjadi penyimpangan proses tender kilang olifin berdasarkan Permen BUMN nomor 09/BUMN/2012 tentang Penerapan Tata Kelola Yang Baik pada BUMN dan Permen BUMN nomor 08 tahun 2019 tentang Tata Cara Pengadaan Barang dan Jasa Di Lingkungan BUMN.***Jr.


Penulis: Yusri Usman, Direktur Eksekutif Center of Energy and Resources Indonesia (CERI).




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Jadwal Sholat

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, instagram dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Jejak Pendapat

Apakah perlu adanya tindakan Lockdown di Indonesia untuk mengatasi penyebaran virus Covid-19?
  Sangat Diperlukan
  Diperlukan
  Tidak Begitu Diperlukan
  Sangat Tidak Perlu