Hari Batik Nasional, Direktur Utama Pertamina Resmikan PFpreneur
Pertamina Foundation Bantu UMKM Perempuan

02 Okt 2020 Ekonomi Bisnis
Hari Batik Nasional, Direktur Utama Pertamina Resmikan PFpreneur

Dalam upaya membantu Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) milik perempuan Indonesia, Pertamina Foundation menyelenggarakan program PFPreneur dengan tema kegiatan _Women Leader and  Entrepreneurs_ .

Para wirausaha perempuan Indonesia yang ditantang untuk berpartisipasi ialah perempuan yang berusia minimal 18 tahun serta memiliki usaha di bidang kerajinan, kuliner, dan pakaian minimal selama 6 bulan.

Program ini juga mempunyai kuota khusus untuk perempuan disabilitas, perempuan yang menjadi kepala keluarga, dan kelompok perempuan rentan lainnya.

Pendaftaran PFPreneur mulai dari tanggal 2 Oktober sampai 25 Oktober 2020 melalui website PFPreneur preneur.pertaminafoundation.org

Para peserta PFPreneur yang terpilih akan mendapatkan paket pelatihan, mentoring, pembinaan mulai dari pengembangan kewirausahaan, dan pengenalan teknologi pendukung usaha _e-commerce_ dari para ekspertise serta lembaga kementerian.

Tidak hanya itu, para peserta juga mendapatkan jaringan usaha dari pengusaha sukses, kesempatan untuk mempromosikan produknya, apresiasi _(reward)_ bagi wirausahawan perempuan terbaik, dan akses permodalan dari Program Kemitraan PT Pertamina, sampai dengan Rp 200 Juta per-UMKM dengan jasa administrasi hanya 3% per-tahun.

Seluruh rangkaian program akan dilakukan secara daring melalui _e-learning_ yang disediakan oleh Pertamina Foundation.

Program ini resmi diluncurkan secara _virtual_ pada tanggal 2 Oktober 2020 bertepatan dengan Hari Batik Nasional.

Pada acara peluncuran, tiga UMKM yaitu Sekar Kawung, Padu Padan, dan Cita Tenun Indonesia, menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) dengan Pertamina Foundation.

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati menyambut baik inisiasi program PFPreneur karena melibatkan perempuan untuk berkontribusi langsung terhadap perekonomian Indonesia.

“Program PFPreneur merupakan wujud dukungan PT Pertamina (Persero) agar kita semua dapat keluar dari beban pandemi Covid-19 yang sangat berdampak pada perekonomian nasional. PFPreneur menjadi bagian solusi penciptaan lapangan kerja dan menghidupkan kembali ekonomi melalui kewirausahaan kelompok perempuan," kata Nicke, dalam siaran pers yang diterima redaksi, Sabtu (02/10/2020).

"Kekuatan perempuan adalah pada ketangguhan dan kesabarannya dalam berwirausaha,” tambah Nicke.

Lebih lanjut Nicke menuturkan, PFPreneur adalah program _Women Leaders and  Entrepreneurs_ yang bertujuan mengembangkan kewirausahaan perempuan yang unggul berbasis pengelolaan usaha modern dan berdaya saing tinggi melalui pemanfaatan teknologi dengan akses permodalan Program Kemitraan PT Pertamina (Persero).

"Women Leaders_ adalah aktor perempuan muda yang mampu menjadi motor penggerak bagi anggotanya untuk secara bersama-sama lebih ulet dan kreatif mengembangkan kewirausahaan serta siap sukses bersama program PFPreneur Pertamina Foundation,” tutur Nicke.

Presiden Direktur Pertamina Foundation Agus Mashud S. Asngari mengatakan bahwa bulan Oktober menjadi bulan untuk para _womenpreneurs_.

“Bulan Oktober menjadi jiwa dan semangat program PFPreneur dimana _womenpreneurs_ akan memiliki kapasitas yang memadai untuk mengembangkan usaha mikronya menjadi unit usaha menengah atau bahkan makro yang memiliki daya saing pasar sehingga dapat mewujudkan kesejahteraan hidup yang lebih baik,” tutur Presiden Direktur Pertamina Foundation Agus Mashud S. Asngari.

Melalui program PFPreneur, Pertamina Foundation akan membentuk 5000 kewirausahaan perempuan selama 5 tahun kedepan untuk menjadi kewirausahaan yang unggul berbasis pengelolaan usaha modern, memiliki daya saing pasar, dan memiliki jaringan serta sinergitas kemitraan.

Sektor Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) menjadi fokus dalam program PFPreneur karena UMKM mampu menjadi solusi bagi Indonesia untuk keluar dari keterpurukan ekonomi akibat pandemi Covid-19.

Sebelum pandemi mewabah, sektor UMKM berkontribusi sebesar 61,41% (Rp 9,11 triliun) terhadap PDB Indonesia yang mencapai Rp 14.837 triliun dan mayoritas merupakan usaha yang dibangun oleh wirausaha perempuan pada golongan usaha mikro.

Oleh karena itu, program PFPreneur menjadi ajang untuk menunjukkan bahwa UMKM milik perempuan Indonesia punya potensi untuk memajukan perekonomian Indonesia dan mampu menjadi _Women Leaders_ yang menginspirasi. ***JR/Srw.

 

Editor: Sarwono.




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Jadwal Sholat

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, instagram dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Jejak Pendapat

Apakah perlu adanya tindakan Lockdown di Indonesia untuk mengatasi penyebaran virus Covid-19?
  Sangat Diperlukan
  Diperlukan
  Tidak Begitu Diperlukan
  Sangat Tidak Perlu